Quilting Penawar Duka

Perkongsian saya kali ini peribadi, namun saya fikir mungkin ia dapat memberi inspirasi atau harapan terhadap apa jua situasi yang anda hadapi sekarang.

Tahun 2016 adalah tahun gelap bagi saya, selepas ayah disahkan sakit kanser. Untuk beberapa bulan saya tidak dapat melakukan apa-apa, kerana terlalu sedih dan belum dapat menerima hakikat. Pada masa itu, saya memang sudah mempunyai mesin jahit, namun disimpan dalam kotak (dibeli untuk menjahit beg).

Saya pernah memberitahu suami, saya tidak akan membuat patchwork atau tampung seribu kerana hobi itu mengambil masa yang panjang. Lama dan sudah tentu membuang masa. Namun selepas beberapa bulan sedih dengan keadaan ayah, pada suatu hari saya mengeluarkan mesin jahit dan memberitahu sendiri, mungkin saya boleh belajar quilting.

Sekurang-kurangnya saya dapat melupakan seketika perkara yang menyedihkan. Saya tarik balik kenyataan quilting itu membuang masa.

Saya tidak mempunyai pengetahuan dalam quilting. Zero. Setiap hari saya melihat Youtube, belajar sukat kain, potong kain, jahit dan cuba pattern baru. Selepas beberapa bulan quilt pertama siap. Buat pertama kali saya rasa bersemangat melakukan sesuatu selepas ayah sakit. Saya dapat merasakan semangat saya pulih.

Sekarang saya sudah menjahit lebih 16 quilt, ada FB page Tampung Seribu Miri. Saya percaya quilting banyak membentuk diri saya untuk menjadi seorang yang lebih sabar dan yakin dengan kebolehan diri sendiri. Terima kasih.

 

 

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.